Polarisasi Kelompok

Bagaimana mungkin efek polarisasi diterangkan? Satu pandangan awal mungkin adalah untuk melihatnya sebagai artefak statistik, yaitu: ketika kita sudah melihat lebih awal, jika anggota group ditarik secara acak dari suatu populasi dan kemudian didapat 70 persen mempunyai suatu pilihan tertentu, maka lebih dari 70 persen dari keputusan kelompok akan mencerminkan pilihan itu (dengan assumsi aturan mayoritas). Bagaimanapun, pembuatan keputusan kelompok bukanlah suatu unsur yang penting dalam prosedur yang mengerucut ke arah polarisasi; suatu periode diskusi yang ringkas yang diikuti oleh tanggapan individu akan menghasilkan pula suatu pergeseran didalam kelompok rata-rata ( Myers dan Lamm, 1976). Hal ini berarti suatu pergeseran didalam pilihan individu terjadi sebagai hasil proses kelompok.

Penjelasan yang lebih tepat didasarkan pada proses informasi dan berdasarkan norma pengaruh dibahas dalam konteks penyesuaian. Sejauh sesuatu yang informasional mempengaruhi, ’jumlah yang lebih besar’ dari argumentasi dan fakta yang dikemukakan selama diskusi maka kelompok akan mendukung ‘kecenderungan awal’ para anggota kelompok. Ini mengkonfirmasikan anggota kelompok didalam pendapat mereka. Fakta bahwa informasi yang konsisten dengan kepercayaan utama seseorang lebih mungkin dicatat dan diambil dengan serius juga berperan untuk perwujudan ini ( Ferrell, 1985; Myers dan Lamm, 1976).

Pengaruh berdasarkan norma menuntun ke arah polarisasi melalui milik anggota kelompok yang berhubungan dengan self-perception dan self-presentation yang dikehendaki. Hal-hal dimana dirasa anggota kelompok lain mempunyai arah pendapat yang lebih ekstrim dari kecenderungan mereka sendiri, maka secara sosial lebih diinginkan dibanding anggota kelompok dengan kecenderungan berbeda.

Suatu komunikator ekstrim dari suatu pendapat yang dapat diperbandingkan ke posisi diri sendiri dirasakan sebagai yang lebih berkompeten dan polos dibanding suatu komunikator moderat ( Myers dan Lamm, 1976). Keinginan untuk diterima oleh anggota kelompok yang lebih ekstrim, dan kecenderungan untuk merasa dan menyajikan dirinya sebagai anggota dari suatu dengan baik dirasa ’ didalam-kelompok’ keduanya berperan untuk efek polarisasi. Efek ini diperkuat oleh komitmen lisan bagi suatu posisi yang dinyatakan lebih dahulu didalam diskusi kelompok: setelah itu suatu perubahan posisi didalam arah kecenderungan awal ( yaitu. polarisasi) adalah lebih mudah dilaksanakan dibanding suatu perubahan dalam arah kebalikannya ( Ferrell, 1985; Myers dan Lamm, 1976).

Kedua format pengaruh tersebut adalah penting. Kepentingan relatifnya ( mengenai polarisasi seperti halnya untuk penyesuaian) tergantung pada jenis interaksi dan jenis tugas. Jika interaksi didalam kelompok sebagian besar merupakan socio-emotional yang alamiah, maka pengaruh berdasarkan norma menjadi lebih penting. Tugas dalam mengarahkan interaksi menjadi lebih betul-betul dihubungkan dengan pengaruh dan bujukan informasionil. Sejauh tentang jenis tugas terkait, didalam tugas-tugas judgemental pengaruh berdasarkan norma relatif lebih penting, dan didalam tugas intellective lebih berpengaruh dalam informasi ( Kaplan, 1987).

(dari : Making the Right Decision, Lee Roy Beach)

22 Responses to Polarisasi Kelompok

  1. Ping-balik: #PTI POLARISASI KELOMPOK | sifana_mardatilla

  2. Ping-balik: Psikologi & Teknologi Internet | Deby Nofia Lestari

  3. Ping-balik: Psikologi & Teknologi Internet (2) | Deby Nofia Lestari

  4. Ping-balik: #PTI ARTIKEL TENTANG POLARISASI KELOMPOK INTERNET | fitridiyahutamiblog

  5. Ping-balik: #PTI Polarisasi Kelompok | uraidyhabsyi

  6. Ping-balik: #PTI : Polarisasi Kelompok | Wardatul Adawiyah

  7. Ping-balik: Softskill 2: Psikologi & Teknologi Internet #PTI | rachmaaulia

  8. Ping-balik: #PTI POLARISASI KELOMPOK | husnaramadhini

  9. Ping-balik: tugas sofskill kedua | Intan Ayuda Utami

  10. Ping-balik: #PTI Polarisasi Kelompok | SHEILA RIANI PUTRI

  11. Ping-balik: bentsaputra

  12. Ping-balik: #PTI Polarisasi Kelompok | MY BLOG

  13. Ping-balik: Polarisasi Kelompok | dindakodok

  14. Ping-balik: Psikologi dan internet dalam lingkup intrapersona-bab 6 | Hestuning Ikrarini

  15. Ping-balik: psikologi dan internet lingkup interpersonal-bab6 | Hestuning Ikrarini

  16. Ping-balik: PSIKOLOGI DAN INTERNET DALAM LINGKUP INTRAPERSONAL ke 4 | carneliandya wiwitania putri

  17. Ping-balik: TUGAS 6 PSIKOLOGI DAN INTERNET DALAM LINGKUP INTRAPERSONAL | vicahasna

  18. Ping-balik: TULISAN 6 PSIKOLOGI DAN INTERNET DALAM LINGKUP INTRAPERSONAL | vicahasna

  19. Ping-balik: Psikologi dan Internet dalam Lingkup Interpersonal 1 | Maria Inke in blog

  20. Ping-balik: Psikologi dan Internet dalam Lingkup Interpersonal 1 (Tulisan dan Pembahasan) | Maria Inke in blog

  21. Ping-balik: (TULISAN)PSIKOLOGI DAN INTERNET DALAM LINGKUP INTERPERSONAL 6 (Sejarah Komunitas Online; Polarisasi dalam Internet-Psikologi Kelompok; Kelompok Unik dalam Internet-Kelompok Kerja Virtual; Kelompok Kerja & Brainstorming Elektronik dan Mengembangkan Kep

  22. Ping-balik: PSIKOLOGI DAN INTERNET DALAM LINGKUP INTERPERSONAL 6 (Sejarah Komunitas Online; Polarisasi dalam Internet-Psikologi Kelompok; Kelompok Unik dalam Internet-Kelompok Kerja Virtual; Kelompok Kerja & Brainstorming Elektronik dan Mengembangkan Kepercayaan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: